Pemkab PPU Buka Program Komunitas isi Piringku Agar Mengurangi Angka Stunting

by -91 Views

BERITAPENAJAM,- Penyebab adanya angka stunting yang tinggi salah satunya dipengaruhi oleh pola asuh terhadap asupan gizi yang kurang dari makanan yang dikonsumsi selama ibu mengandung dan balita, Kejadian stunting pada saat balita dapat memberikan dampak pada kejadian stunting usia sekolah maupun dampak jangka panjang di masa depan.

Penjabat (Pj) Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Makmur Marbun mengatakan bahwa salah satu tujuan program Komunitas Isi Piringku dilakukan adalah untuk mengurangi angka stunting di kabupaten PPU.

Hal tersebut disampaikan Pj. Bupati PPU Makmur Marbun saat Kick Off Program Komunitas Isi Piringku di kabupaten PPU Tahun 2024 sekaligus Penandatanganan Nota Kesepahaman antara Pemda PPU dengan pihak Danone Indonesia dan Pimpinan Pusat Nasyiatul Aisyiyah, Kamis (30/05/2024) di kantor Bupati PPU.

“Kami sangat berbahagia dan bangga karena pada hari ini kita memulai sebuah program yang sangat bermanfaat, yaitu “Isi Piringku,” kata Makmur Marbun.

Program tersebut sambung dia, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya gizi seimbang dan pola makan yang sehat.

Program Isi Piringku ini juga merupakan bentuk nyata dari komitmen pemda PPU dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. Sebagai komunitas yang peduli terhadap kesehatan. Kata Marbun, semua memiliki tanggung jawab untuk memberikan edukasi dan contoh yang baik dalam hal pola makan sehat.

“Dengan adanya program ini diharapkan masyarakat dapat lebih memperhatikan asupan gizi sehari-hari sehingga dapat meningkatkan kualitas kesehatan kita semua,” ucapnya.

Dijelaskannya bahwa melalui program ini nantinya pemda PPU akan mengadakan berbagai kegiatan seperti sosialisasi, workshop, dan berbagai kegiatan edukatif lainnya yang tentunya akan melibatkan partisipasi aktif dari seluruh anggota komunitas.

Dirinya berharap program ini dapat menyentuh berbagai lapisan masyarakat, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa, sehingga manfaat dari program ini dapat dirasakan secara luas. Selain itu Marbun sangat mengapresiasi proyek ini karena akan dilakukan di wilayah kabupatan PPU.

“Kegiatan ini nantinya difokuskan dalam pilot project di kelurahan Pantai Lango, kecamatan Penajam karena daerah ini merupakan lokus stunting di PPU. Terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam perencanaan dan pelaksanaan program ini. Tanpa dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak, program ini tentu tidak akan berjalan dengan lancar,” tutup Marbun.

Sementara itu Ketua Umum Pimpinan Pusat Nasyiatul Aisyiyah Ariati Dina Puspitasari mengatakan bahwa dirinya berharap program Komunitas Isi Piringku ini yang digagas dalam rangka untuk pencegahan dan penurunan angka stunting dapat berjalan secara maksimal.

Dia menyebut bahwa aktifitas Yayasan Pusat Nasyiatul Aisyiyah Ariati Dina Puspitasari ini dalam rangka menurunkan angka stunting yang telah bergerak sejak tahun 2017 lalu.

“Harapannya melalui program ini tujuan kita dalam rangka menekan angka stunting di kabupaten PPU dapat tercapai sesuai target yang diinginkan,” jelasnya.(Adv)

Leave a Reply

No More Posts Available.

No more pages to load.